Penyerangan Pemuka Agama Tidak Dibenarkan dengan Alasan Apapun!

oleh

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddinmengatakan, aksi penyerangan terhadap umat beragama, termasuk pemuka agama, saat mereka sedang menjalankan ibadah, tidak dibenarkan dengan alasan apapun.

“Peristiwa tindak kekerasan terhadap sejumlah pemuka agama belakangan ini di beberrapa tempat, bahkan terjadi di rumah ibadah, adalah perilaku yang tidak bisa dibenarkan sama sekali, atas dasar alasan apapun juga,” kata Lukman di Jakarta, Minggu (11/2/2018).

Lukman berharap, aparat bisa segera mengungkap kekerasan itu dan menindak para pelaku sesuai ketentuan yang berlaku.

Ia juga berharap, masyarakat dapat menahan diri dan tidak terprovokasi untuk melakukan tindakan main hakim sendiri. Untuk penyelesaian kasus, Lukman mengajak masyarakat untuk menyerahkannya kepada pihak yang berwajib.

Lukman sendiri telah menugaskan jajarannya, yaitu para Kepala Kanwil Kemenag Provinsi dan Kepala Kankemenag Kabupaten/Kota untuk mengmabil langkah-langkah strategis dalam memperkuat kerukunan antara umat beragama.

“Saya minta Kanwil dan Kankemenag bersama FKUB (Forum Kerukunan Umat Beragama) setempat guna mengambil langkah proaktif dan strategis dalam menguatkan kerukunan umat,” katanya.

Menurut Lukman, peran Kanwil dan Kankemenag bersama FKUB penting dalam menyosialisasikan sikap dan pandangan tokoh agam terkait enam rumusan etika kerukunan.

Sejumlah kekerasan terhadap pemuka agama terjadi dalam beberapa pekan terakhir.

Seperti diketahui ada penyerangan terhadap pimpinan Pesantren Al Hidayah KH Umar Bisri bin Sukrowi di Cicalengka, Bandung. Saat tengah berzikir, seorang pria masuk masjid dan langsung menganiaya Umar Bisri, Sabtu (27/1/2018).

Kemarin, Minggu (11/2/2018), orang tak dikenal menyerang Gereja St Lidwina, Bedog, Sleman, Yogyakarta saat misa dilaksanakan. Umat yang sedang menghadiri misa terluka, begitu pula dengan Pastor Karl-Edmund Prier SJ, biasa dipanggil Romo Prier, yang sedang memimpin misa.

Sumber: kompas
Aron

.